Friday, December 7, 2012

PERMOHONANKU PADAMU YA ILAHI


Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.... 

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....
 
Ya Allah Ya Tuhan-ku,
Dari lubuk jati yang paling dalam hamba memohon,
Kupanjatkan doa ini untuk saudara, kerabat, sahabat dan temanku di manapun mereka berada, semoga kebaikan selalu menyertainya,
Sayangilah saudara-saudari dan sahabat-sahabatku,
Jadikanlah kehidupannya berlimpah Rahmat,
Nikmat dan Ridha-Mu,
Isilah hari-harinya yang tersisa untuk selalu tunduk pada-Mu...

Ya Syafii yang Maha menyembuhkan,
Sembuhkanlah hati-hati yang terluka dengan kesembuhan dan kebahagiaan dari-Mu,
Balutlah hati-hati yang kesepian dalam dekapan cinta kasih-Mu,
Limpahkanlah kehangatan dan sentuhan kasih-Mu untuk hati-hati yang gersang, hati yang kosong, hati yang bingung dan kehilangan tujuan hidup...

Ya Allah, berikanlah kesembuhan pada saudara-saudaraku yang sakit,
Ya Allah, hilangkan dari dirinya penyakit, kembalikan dia kepada kesehatan dan kesembuhan,
Bantulah dia dengan sebaik-baik perlindungan,
dan kembalikan dia kepada sebaik-baik kesembuhan,
Jadikanlah apa saja yang dirasakannya pada waktu sakitnya sebagai pahala untuk kehidupannya dan penghapus atas segala kesalahan-nya...

Ya Allah, jangan Engkau biarkan hati-hati yang kebingungan tenggelam dalam kebingungannya,
Jangan biarkan hati yang berduka tenggelam dalam dukanya,
Jangan Biarkan hati yang kecewa tenggelam dalam kekecewaanya,
Jangan Engkau Biarkan hati yang putus asa tenggelam dalam keputusasaannya,
Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui Ya Rabbi, bahwa di lubuk hati yang terdalam Hanya EngkauLah harapan mereka,
Maka berikanlah harapan itu Ya Rabbi...
Ulurkanlah tangan-tangan Kasih-Mu pada mereka,
Pada orang-orang yang berharap pada-Mu...

Ya Allah Ya Tuhan-ku,
Lapangkanlah kehidupan orang-orang yang kesempitan
dengan rezeki yang berkah, agar semakin dalam syukur-nya pada-Mu,
Berikanlah ampunan yang tiada batas untuk orang-orang yang Ingin kembali kejalan-Mu,
Orang-orang yang khilaf dan orang-orang yang pernah berbuat kesalahan...

Ya Allah, Ya Rabbi muliakan lah dan angkatlah kehormatannya orang-orang yang terhina dan dihina (manusia), tapi dia adalah orang yang baik dalam pandangan-Mu,
Ya Allah, Ya Tuhanku kabulkanlah doa orang-orang yang memohon pertolongan-MU...

Ya Allah, kabulkanlah doaku untuk saudaraku,
untuk sahabat-sahabat ku, untuk kaum muslimin dan muslimat,
untuk kaum mukminin dan mukminat,
kabulkanlah Ya Allah...
kabulkanlah Ya Rabb ...
Kabulkanlah Ya Allah Ya Rabbi Ya mujib...
Kabulkanlah doa kami...
Ulurkanlah Tangan-Mu...
Ulurkanlah kehangatan dan pertolongan-Mu...

Ya Allah, sampaikan shalawat dan salam kepada Rasulullah Muhammad shalallahu Alaihi Wasallam dan keluarga Muhammad.

Allahumma Shalli ala Muhammad Wa ala ali Muhammad...

Aamiin... Aamiin Ya Rabbal alamiin...
**** Baca perlahan-lahan agar khusyuk berdoa.... & yakin doa ini akan diperkenankan olehNya... Aamiin

Friday, November 9, 2012

BAGAIMANA MUDAH BANGUN MALAM


 
 
Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.... 

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....
  
 
SATU cara paling berkesan untuk berhubung dengan Allah s.w.t ialah dengan bangun mengerjakan ibadat, khususnya sembahyang Tahajud atau sembahyang di tengah malam. Tetapi satu persoalan boleh ditimbulkan berhubung perkara ini ialah kenapa Allah meletakkan masa untuk sembahyang tahajud pada tengah malam ketika suasana sunyi,  sejuk dan penuh keheningan. Jawapannya kerana Allah mahu menguji sejauh mana taatnya seseorang makhluk yang mengaku bertuhankan Allah. 

Sesungguhnya, bukan satu perkara mudah untuk bangun daripada tidur nyenyak pada waktu dinihari ketika orang lain sedang dibuai mimpi. Juga bukan satu perkara mudah untuk berwuduk dalam suasana dingin malam yang mencengkam dan bukan mudah untuk mengangkat takbir menghadap Allah dalam keadaan mata yang masih terkebil-kebil kepedihan. Dengan kata lain, amalan bangun bertahajud adalah perbuatan amat berat untuk dikerjakan. Keadaan tubuh yang letih dan lesu kerana sehari suntuk bekerja pada siang hari menyebabkan sesetengah orang yang tidur seperti mati. Ia amat susah untuk disedarkan walaupun puas dikejut.Matanya akan menjadi bertambah mengantuk dan tubuhnya akan menjadi bertambah penat apabila mereka tidur lewat malam kerana asyik menonton TV atau mereka melakukan kerja tambahan lain.

Keadaan sejuk dan suasana sunyi sepi di tengah malam juga menjadi faktor untuk membuatkan seseorang nyenyak tidur dan berasa keberatan untuk berhubungan dengan Allah di tengah malam. Iman yang kurang tebal akan membuat seseorang yang tidur nyenyak menarik selimutnya dengan lebih kemas lagi. Sesungguhnya ketika itu adalah masa paling nikmat untuk tidur. Namun, pada kesukaran inilah tersembunyi suatu rahsia Allah yang hanya sedikit sekali diketahui hamba-Nya. Sekalipun sembahyang Tahajud sekadar sunat, tetapi kelebihannya amat besar di sisi Allah dan tinggi nilainya. Firman Allah s.w.t bermaksud: “Dan dari malam, hendaklah engkau bertahajud (tinggalkan tidur untuk sembahyang) semoga Tuhanmu mengangkat kamu pada kedudukan yang terpuji.’ (Surah Al-Israk: Ayat 79) Ayat ini menjelaskan kepada kita betapa pentingnya sembahyang Tahajud. Ia peluang keemasan yang ditawarkan Allah kepada manusia untuk mengukuhkan hubungan mereka dengan Penciptanya. Sesungguhnya segala kesusahan dan kepayahan itu hanya dirasai mereka yang jarang atau tidak pernah melakukannya, namun bagi mereka yang biasa, ia menjadi suatu kenikmatan pula.

Bagi yang dapat menghayatinya, mereka akan berasa satu kerugian besar jika meninggalkan sembahyang Tahajud. Di waktu inilah - iaitu sepertiga malam, pintu langit akan terbuka luas untuk menerima taubat hamba Allah dan Malaikat akan membawa kendi emas untuk mengumpul air mata taubat bagi menyiram api neraka yang sedia menanti mahu membakar tubuh manusia di akhirat nanti. Sabda Rasulullah s.a.w bermaksud: “Allah s.w.t sayang kepada lelaki yang bangun malam kemudian mengerjakan sembahyang dan akan membangunkan isterinya dan kalau isterinya enggan, dipercikkan air di wajahnya. Dan Allah sayangkan perempuan yang bangun malam kemudian mengerjakan sembahyang dan membangunkan suaminya dan jika suaminya enggan, dipercikkan air ke wajahnya.” (Hadis Riwayat: Abu Daud) Sesungguhnya untuk mendapat kasih sayang daripada Allah bukan sesuatu yang mudah. Allah mengasihi orang yang beriman dengan melaksanakan suruhan-Nya dan meninggalkan yang dilarang. Sembahyang Tahajud satu suruhan Allah dan oleh itu Allah menyayangi mereka yang mengerjakan sembahyang ini. Bagi manusia yang benar-benar yakin dan patuh kepada Allah tidak akan keberatan untuk bangun melakukan Tahajud di tengah malam.

Sebaliknya, orang yang lemah imannya akan berasa berat untuk menolak selimutnya walaupun berat selimutnya tidak sampai setengah kilogram. Sembahyang Tahajud sesungguhnya satu daripada sembahyang sunat yang mempunyai nilai dan kedudukan tinggi berbanding sembahyang sunat lain. Sembahyang Tahajud adalah amalan orang soleh yang sentiasa mahu mendekatkan diri kepada Allah. Amalan sembahyang Tahajud bukan hanya diamalkan umat Nabi Muhammad malah umat nabi sebelumnya. Ini bererti perintah Tahajud bukan dikhususkan kepada umat Nabi Muhammad sahaja. Saidina Umar Al-Khattab menyatakan fadilat atau kelebihan sembahyang malam dengan berkata maksudnya: “Sesiapa mengerjakan sembahyang malam (Tahajud) dengan khusyuk nescaya dianugerahkan Allah sembilan perkara, lima di dunia dan empat di akhirat.
Kurniaan di dunia ialah
  1. Jauh daripada segala penyakit
  2. Lahir kesan takwa pada wajahnya
  3. Dikasihi sekalian mukmin dan seluruh manusia
  4. Percakapannya mengandungi hikmat
  5. Dikurniakan kekuatan dan diberi rezeki dalam agama (halal dan diberkati).
Sementara empat perkara di akhirat ialah:
  1. Dibangkitkan dari kubur dengan wajah berseri-seri
  2. Dipermudahkan hisab
  3. Cepat melalui Sirat al-Mustaqim – seperti kilat
  4. Diserahkan suratan amalan pada hari akhirat melalui tangan kanan.
Walaupun manusia sedar ketinggian kedudukan sembahyang Tahajud, namun sedikit sekali manusia yang mengaku beragama Islam sanggup dan bersedia melakukan sembahyang ini. Bagi mereka, tidur lebih seronok dan lebih utama daripada bersembahyang. Sesungguhnya, manusia akan berlumba-lumba untuk bersembahyang Tahajud sekiranya mereka dapat merasai betapa nikmatnya melakukan amalan itu. Keheningan dan kedinginan malam seolah-olah memberi kesempatan kepada seseorang untuk merapatkan lagi jurang hubungan antara makhluk dan Khalik. Apa yang dibaca seseorang ketika bersembahyang itu seolah-olah didengar dan mendapat layanan daripada Allah Yang Maha Berkuasa. Orang yang khusyuk dalam sembahyang akan berasa hubungannya dengan Allah begitu hampir. Biasanya, permohonan seseorang untuk mendapat sesuatu itu cepat mendapat layanan apabila tidak ramai orang memohonnya. Oleh itu, mohonlah keampunan dan limpahan rahmat Allah ketika orang lain sedang tidur nyenyak.

Berhubunglah dengan Allah ketika peluang masih ada, umur masih muda dan pintu taubat masih terbuka.  Insya-Allah kita akan mendapat limpahan rahmat dan nikmat daripada-Nya. Sebaik-baik permohonan dan masa untuk berhubung dengan Allah ialah pada waktu malam. Sebab itu, kurangkanlah tidur dan banyakkanlah bersembahyang di tengah malam.
Mungkin juga anda perlu melakukan sesuatu aktiviti sebelum anda masuk tidur. 4 Perkara Sebelum Tidur (Tafsir Haqqi)

Rasulullah berpesan kepada Aisyah ra :-
“Ya Aisyah jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara, iaitu : -
1.Sebelum khatam Al Qur’an
2. Sebelum membuat para nabi memberimu syafaat di hari akhirat,
3. Sebelum para muslim meredhai kamu
4. Sebelum kau laksanakan haji dan umrah

Bertanya Aisyah :
“Ya Rasulullah…. Bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara seketika?”
Rasul tersenyum dan bersabda :
“Jika engkau tidur bacalah : Al Ikhlas tiga kali seakan-akan kau mengkhatamkan Al Qur’an. Membacalah selawat untukKu dan para nabi sebelum aku, maka kami Semua akan memberi syafaat di hari kiamat. Beristighfarlah untuk para muslimin maka mereka akan meredoi kamu. Dan, perbanyaklah bertasbih, bertahmid, bertahlil, bertakbir maka seakan-akan kamu telah melaksanakan ibadah haji dan umrah
 
 "Ya Allah...ringankan tubuh badan kami untuk bangun mengadap dan bermunajat padaMu di sepertiga malamMu".... Aamiinn Ya Rabbal 'Alamiin...


p/s : Ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang yang mengajarnya meskipun dia sudah mati...
 

Wednesday, September 26, 2012

DOA UNTUK 'SOLEH' - MOGA ADA SINAR UNTUKNYA :'(










Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.... 

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....
 Time lunch di opis saya luangkan jengok2 blog saya yg dah lama x diupdate... almaklum byknya urusan duniawi yg xpernah habis setiap hari.... sgt malu dgn diri sendiri krn tidak pandai membahagikan masa... :(
dan hasilnya melalui Blog Adik Ayu hati saya tersentuh dgn kisah Adik Soleh ini, hanya doa dapat dari saya kirimkan dari jauh & inshaAllah sedikit sumbangan ikhlas dgn izinNya... Saya mohon pd semua yg membaca blog saya sudi menghulurkan sumbangan dan doa untuk Adik Soleh ini... InshaAllah moga kita semua sentiasa dirahmat Allah swt... & apa jua amalan yg baik diberi ganjaran yg baik2 juga olehNya... jika tidak di Dunia mudah2an di Akhirat kelak... 

* Bantuan kewangan boleh diberikan terus ke akaun Maybank 1620 8555 8897 , 
Norazima binti Mohamud Razali. 

Thursday, September 6, 2012

HIDAYAH PERLU DICARI BUKAN DITUNGGU






Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh....

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....
 
Kata seorang rakan pada saya, “Hidayah perlu dicari, macam juga jodoh dan rezeki konsepnya sama" .Benar sekali, hidayah tidak datang bergolek. Akan tetapi ramai yang cuma menanti hati mereka ‘dibuka’ tanpa sebarang usaha. Ramai yang menanti ‘seru’ hadir tanpa berbuat apa-apa. Seperti yang berkata “Aku nak kaya” namun duduk saja goyang kaki, tanpa usaha, maka mana mungkin harta turun dari langit begitu saja. Samada kita sedar atau tidak, setiap hari kita memohon hidayahNya. Setiap hari kita memohon Allah menunjukkan kita kepada jalan yang lurus. Berapa kali kita sebut, baca dan ulang dalam Surah Al-Fatihah. (ٱهْدِنَا ٱلصِّرَ ٰط ٱلْمُسْتَقِيمَ - Tunjukilah kami jalan yang LURUS) Berapa ramai yang benar-benar fahami dan bersungguh tatkala membacanya. Ini peringatan untuk diri juga!

Thursday, July 26, 2012

TABUNG IFTAR RAMADHAN ROHINGYA

Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.... 

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....

Hari ini berlaku satu kejutan kerana posting yang saya letakkan pada Subuh pagi tadi berkenaan dengan penindasan dan pembunuhan yang berlaku terhadap umat Islam di Myammar telah mendapat respon yang luar biasa. Setakat ini telah menerima lebih 5,000 LIKE, lebih 2,000 COMMENTS dan lebih 16,000 SHARE hingga menjangkau lebih 100,000+ pembaca FB dalam 1 hari. Amat luarbiasa. Ada beberapa perkara yang berlaku:


1) Ada yang mesej saya dan memaklumkan bahawa gambar itu ialah gambar mangsa taufan di Myammar. Pelik apabila mangsa taufan diikat tangannya. Tapi tidak mengapalah, saya sudah edit dan letakkan MAKLUMAN baru sebagai RALAT.

2) Saya gembira sebab rupanya masih ramai lagi Umat Islam yang amat sensitif dan prihatin serta sayang agama. Kalau gambar itu satu ralat, berita penindasan umat Islam di Myammar adalah perkara BENAR. Oleh itu, mari terus berdoa dan sedekahkan al-fatihah. Satukan doa kita agar menjadi kekuatan bagi saudara kita di sana.

3) Pihak Global Peace Malaysia telah meminta saya letakkan poster Tabung Iftar Ramadan Rohingya, Myammar, yang bertujuan mengutip derma bagi membantu Umat Islam di sana. Saya sahut permintaan Global Peace Malaysia dengan hati yang terbuka. Oleh itu, jom kita sama-sama derma untuk Umat Islam Myammar ini.

4) Saya TIADA kena mengena dengan Global Peace Malaysia. Pihaknya INBOX saya dan minta tolong. Maka saya tolong panjangkan di wall atas dasar misi kemanusiaan dan membantu saudara seIslam. Harap Maklum.

Sekian.

Dr. Hj. Tengku Asmadi T. Mohamad

* Jom kita bantu semampunya.... moga ianya akan dikira sebagai amalan yg boleh membantu kita di'sana' nanti... InshaAllah.. Aamiinnn... 

Friday, July 13, 2012

DOA KUNCI KEJAYAAN..... BERDOALAH.. DAN JADIKAN AMALAN.....



Wednesday, July 4, 2012

Hukum Puasa, Solat & Doa Pada Nisfu Sya’ban




Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.... 

Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....



Petikan Fatwa Fadhilah Mufti Mesir Prof. Dr Ali Jum'ah.

Apa hukum melakukan solat dan doa pada malam nisfu Sya'ban seterusnya berpuasa pada siang harinya?

Jawapan :

Malam nisfu Sya'ban merupakan malam yang barakah. Terdapat sebilangan besar dalil yang menyebut tentang kelebihan malam nisfu Sya'ban daripada hadis-hadis (Nabi S.A.W) yang saling menguatkan antara satu sama lain serta mengangkat (hadis-hadis tersebut) ke darjat Hadis Hasan dan Kuat (dari segi hukumnya).
Maka mengambil berat terhadap malam nisfu Sya'ban serta menghidupkan malamnya adalah sebahagian daripada agama yang tiada keraguan padanya. Adapun keraguan yang timbul adalah disebabkan pandangan terhadap hadis-hadis yang barangkali hukumnya Dhaif yang menceritakan tentang kelebihan malam tersebut.
Antara hadis-hadis yang menceritakan tentang kelebihannya:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ : "فَقَدْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَخَرَجْتُ أَطْلُبُهُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ رَافِعٌ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ :يَا عَائِشَةُ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قَالَتْ :قَدْ قُلْتُ وَمَا بِي ذَلِكَ وَلَكِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعَرِ غَنَمِ كَلْبٍ" - رواه الترميذي وابن ماجه وأحمد .
 
Hadis daripada Ummul Mukminin Sayidatina 'Aisyah R.A telah berkata : "Aku telah kehilangan nabi S.A.W pada suatu malam, maka aku telah keluar untuk mendapatinya maka baginda berada (sedang berdiri di kawasan perkuburan) Baqi' sambil mendongakkan kepalanya ke langit. lalu baginda berkata : Wahai 'Aisyah, adakah kamu takut Allah dan Rasulnya melakukan kezaliman ke atas kamu? Berkata 'Aisyah : Bukan demikian sangkaanku tetapi aku menjangkakan kamu telah pergi kepada sebahagian daripada isteri-isteri kamu (atas perkara-perkara yang mustahak lalu aku ingin mendapat kepastian). Lalu baginda bersabda : Sesungguhnya Allah Ta'ala telah turunkan (malaikatNya dengan perintahNya) pada malam nisfu Sya'ban ke langit dunia, lalu Allah mengampunkan dosa-doa (yang dilakukan oleh hambaNya) lebih banyak daripada bilangan bulu-bulu yang terdapat pada kambing-kambing peliharaan (bani) Kalb."
[Hadis Riwayat Al-Tirmizi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad.]

Seterusnya,

عن مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : " يَطَّلِعُ اللَّهُ إِلَى جَمِيعِ خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ " - رواه الطبرانى وصححه ابن حبان .
 
Hadis daripada Saidina Mu'adz ibnu Jabal R.A bahawa nabi S.A.W telah bersabda :"Allah memandang pada kesemua makhluk ciptaanNya pada malam nisfu Sya'ban, lalu Allah mengampunkan dosa-dosa kesemua makhlukNya melainkan dosa orang musyrik  (yang menyekutukan Allah)  dan dosa orang yang bermusuhan."
[Riwayat Al-Tobrani dan disahihkan oleh Ibnu Hibban.]

Seterusnya,

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ كرم الله وجهه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : "إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا فَإِنَّ اللَّهَ يَنْزِلُ فِيهَا لِغُرُوبِ الشَّمْسِ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا فَيَقُولُ أَلَا مِنْ مُسْتَغْفِرٍ لِي فَأَغْفِرَ لَهُ أَلَا مُسْتَرْزِقٌ فَأَرْزُقَهُ أَلَا مُبْتَلًى فَأُعَافِيَهُ أَلَا كَذَا أَلَا كَذَا حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ" - رواه ابن ماجه .
 
Hadis daripada Saidina 'Ali R.A bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda : "Apabila masuk malam nisfu Sya'ban, maka hendaklah kamu bangun pada malamnya dan berpuasa pada siang harinya, Sesungguhnya Allah Ta'ala menurunkan malaikatnya ke langit dunia pada malamnya setelah terbenamnya matahari, lalu Allah berkata : Sesiapa yang memohon keampunan padaKu maka Aku akan mengampunkan baginya, Sesiapa yang memohon rezeki padaKu maka Aku akan memberikannya rezeki, Sesiapa yang ditimpa musibah maka Aku akan melepaskannya, sesiapa yang demikian...sesiapa yang demikian ...sehinggalah terbitnya fajar."
[Riwayat Ibnu Majah]


Tidaklah mengapa seandainya membaca surah Yasin sebanyak 3 kali selepas solat maghrib secara terang-terangan dan beramai-ramai. Hal ini kerana termasuk dalam perkara menghidupkan malam tersebut dan perkara berkaitan dengan zikir ruangannya adalah luas. Adapun mengkhususkan sebahagian daripada tempat dan waktu untuk melakukan sebahagian daripada amalan soleh secara berterusan adalah termasuk dalam perkara yang disyariatkan selagi mana seseorang yang melakukan amalan tersebut tidak beri'tiqod (menjadikannya sebagai pegangan) ; bahawa perkara tersebut adalah wajib di sisi syara' yang membawa hukum berdosa sekiranya meninggalkannya.

Hadis daripada Ibnu Umar R.A telah berkata:

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : "كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْتِي مَسْجِدَ قُبَاءٍ كُلَّ سَبْتٍ مَاشِيًا وَرَاكِبً" - متفق عليه .
 
"Nabi S.A.W akan mendatangi masjid Quba pada setiap hari Sabtu
samada dengan berjalan ataupun menaiki tunggangan."
[Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.]

Berkata Al-Hafiz Ibnu Hajar di dalam kitabnya (Fathul Bari) :

"Di dalam hadis ini walaupun berbeza jalan-jalan pengriwayatannya menunjukkan kepada (hukum) harus mengkhususkan sebahagian hari-hari untuk melakukan sebahagian daripada amalan-amalan soleh serta melakukannya secara berterusan." -tamat

Berkata Ibnu Rajab Al-Hanbali di dalam kitabnya (Lathoif Al-Ma'arif) :

"Ulama' di Syam telah berselisih pandangan dalam menyifatkan cara untuk menghidupkan malam nisfu Sya'ban kepada dua pandangan.



Pertamanya:

Adalah disunatkan menghidupkan malamnya secara berjamaah di masjid.
Khalid ibn Ma'dan dan Luqman ibn 'Amir dan selain daripada mereka telah memakai sebaik-baik pakaian, dan mengenakan wangian serta mengenakan celak pada mata serta mendirikan malamnya dengan ibadah.
Dan Ishaq ibn Rahuyah bersepakat dengan pandangan mereka terhadap perkara tersebut dan berkata dalam masalah mendirikan malamnya dengan ibadah di masjid secara berjamaah : "Perkara tersebut tidaklah menjadi bid'ah." Kalam ini dinukilkan oleh Harb Al-Kirmani di dalam kitab Masail nya.


Keduanya:

Sifatnya adalah makruh penghimpunan pada malamnya di masjid untuk melakukan solat serta bercerita dan berdoa. Dan tidak makruh sekiranya seseorang itu melakukan solat secara bersendirian. Ini adalah pandangan Al-Auzaie Imam Ahli Syam dan Ahli Faqeh dan 'Alim." -tamat

Kesimpulannya :

Maka menghidupkan malam nisfu Sya'ban sama ada secara berjamaah ataupun secara bersendirian sebagaimana sifat yang masyhur dikalangan orang ramai dan selainnya adalah perkara yang disyariatkan dan tidaklah menjadi bid'ah dan tidaklah menjadi makruh dengan syarat tidak menjadikan amalan tersebut sebagai suatu kemestian dan kewajipan.
Sekiranya amalan tersebut diwajibkan ke atas orang lain serta menghukum kepada mereka yang tidak mengikutinya dengan hukum berdosa maka menghukumkan dengan hukum dosa itu yang menjadi bid'ah kerana mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan oleh Allah dan RasulNya S.A.W. Inilah makna yang menjadikannya makruh sebagaimana pandangan para salafussoleh terhadap hukum makruh dalam menghidupkan malam nisfu Sya'ban. Adapun menghidupkan malamnya sebagaimana hakikat asalnya maka perkara tersebut adalah disyariatkan dan tidaklah menjadi makruh.
Oleh itu, digalakkan menghidupkan malamnya dengan ibadah dan siangnya dengan puasa.

Petikan Fatwa Fadhilah Mufti Mesir Prof. Dr Ali Jum'ah.

Terjemahan : Ibnu Juhan Al-Tantawi

Sumber : Majalah Minbar Al-Islam, keluaran tahun ke-(68), bil (8) Sya'ban 1430, m/s 136.

Tuesday, June 26, 2012

Siapa Kita Untuk Menilai

Monday, June 18, 2012

Mengapa Kita Mesti Berusaha Untuk Meningkatkan IMAN Anak-Anak





Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh....  
Syukur Alhamdullilah.. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat....

Semua amalan yang kita lakukan di dunia ini adalah bergantung kepada IMAN kepada Allah swt. Sekuat mana kita meyakini pada janji-janjiNya bagi setiap amalan, maka sekuat itulah kita akan berusaha untuk melaksanakan amalan tersebut.

Sebagai contoh, untuk bangun tahajud di tengah malam, kita mungkin akan menyiapkan jam loceng di sebelah telinga untuk bangun awal pada malam tersebut. Namun, adakalanya walaupun jam loceng telah berbunyi, kita hilang kekuatan untuk melawan daya tarikan mata yang mengantuk dan tilam yang empuk. Lebih-lebih lagi, semata-mata untuk berdiri mengerjakan solat di kala insan-insan lain sedang nyenyak tidur 
(saya tidak bercakap tentang orang lain, saya sedang bercakap tentang diri saya ni…(*-*)...

Kenapa ini berlaku? Puncanya kerana IMAN saya masih lemah… Fadhilat dan kelebihan yang Allah swt telah janjikan untuk orang yang bertahajud, belum dapat membuka mata saya yang ter-sangatlah mengantuk itu. Sedangkan kalau difikirkan, fadhilat tahajud seperti; dapat melihat mahligai kita di syurga sewaktu berada dalam sakaratul maut, diangkat daripada azab kubur, menaiki kuda emas di syurga dan banyak lagi, sudah tentu lebih indah dan bernilai daripada tidur di atas tilam dunia yang telah diketahui bersifat sementara.
Tapi sayang…IMAN saya masih lemah. Sebab itu, saya mesti mengusahakan iman saya, supaya keyakinan terhadap janji-janji Allah swt akan mengatasi keyakinan terhadap janii-janji makhluk yang belum pasti kebenarannya.
Bilamana keyakinan pada Allah swt semakin kuat, maka mudah-mudahan semakin mudah lah untuk saya melakukan amal.

Sekiranya IMAN ini sangat penting untuk diusahakan bagi diri saya, sudah tentu ia juga penting untuk diusahakan ke atas anak-anak saya. Saya yakin, dengan adanya IMAN kepada Allah swt, maka akan lahirlah kecintaan kepada Allah swt dan mudahlah untuk kami mentaati perintah-perintahNya.

Dengan adanya IMAN, maka akan datang rasa takut yang amat sangat untuk melakukan sesuatu yang dilarang oleh Allah swt. Setiap waktu dan saat, kita dapat rasakan bahawa Allah swt sentiasa memerhatikan kita. Setiap amal baik dan buruk yang kita lakukan, pastinya akan dihisab di akhirat sana. Mudah-mudahan dengan adanya iman, Allah swt hindarkan daripada kita sifat-sifat yang buruk, dan Allah swt akan hiasi peribadi kita dengan akhlak yang mulia.

Selain itu, IMAN kita pada hari ini tidak sama lagi seperti iman para sahabat. Iman kita banyak terikut-ikut dengan suasana. Bila berada di masjid, iman kita meningkat. Sampai sahaja di rumah, iman kita pun menurun. Sedangkan kita tidak pernah tahu, bila masanya Allah swt akan memanggil kita kepadaNya. Adakah sewaktu iman kita sedang meningkat, atau sewaktu iman kita sedang menurun (nauzubillahimin zaalik)...? Sebab itulah, kita perlu usahakan atas iman, supaya kita dapat mengadapNya dalam keadaan IMAN. Seterusnya, dapat ucap kalimah Laailaahaillah Muhammadur Rasuullah di akhir kalam kita.
Dan apabila kita mati suatu hari nanti, tiadalah harta yang lebih berharga melainkan doa daripada anak-anak yang soleh. Kerana itu, selagi kita masih hidup, penting untuk kita untuk mengusahakan iman anak-anak kita. Mudah-mudahan, sebab-sebab yang telah saya kumpulkan di sini, dapat menjadi pendorong kepada diri saya dan anda di luar sana untuk sama-sama berusaha meningkatkan iman kita dan anak-anak kita.
Aamiin....

* semoga saya dpt mengukuhkan IMAN saya & anak-anak saya sebelum mereka dewasa dimana waktu itu, mereka sendiri sudah menentukan hidup mereka sendiri... Hanya terbaik saya akan lakukan untuk meraih tempat di 'Kg Halaman' saya & keluarga nanti... InshaAllah... Allah swt tahu apa yg saya mahukan... dan pasti Allah swt akan menolong saya.. Saya pasti... saya pasti.... Allahuakhbar...

ITU AKU - PUAN SUHAINI SAPERAN

“Jangan tertipu dengan tudung labuhku kerana itu bukan pengukur iman seseorang. Jangan tertipu dengan tudung labuhku, aku hanyalah seorang MUSLIMAH YANG MASIH LAGI DALAM PROSES MENCARI KEMILAU CAHAYA ISLAM SEBENAR, BERUSAHA MENJADI MUSLIMAH SOLEHAH, tapi BUKAN bermaksud aku adalah MANUSIA SEMPURNA. Tapi dengan tudung labuhku, aku berusaha mencari REDHA ALLAH SWT…”

KEHIDUPAN BAHAGIA AYAH & IBU

Daisypath Anniversary Years PicDaisypath Anniversary Years Ticker
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KESAYANGAN KU

KESAYANGAN KU
Copyright to KEDAI QASEH IBU
Designed by UMIESUEstudio 2016